Kamis, 06 Desember 2012

KUMPULAN PUISI KELAS E GITU LHOOO

Kehilangan


Malam gelap tak berbintang
Malam gelap tak berbulan
Hati senyap tiada terang
Biru langit terlihat kelam

Bintang-bintang hilang melayang
Rasa sayang kini hilang melayang
                        Terbawa angin melayang-layang
Hilanglah-hilang gadisku sayang








                                                                                                            Karya
              Jamaludin Ahmad
            A.310.100.254







Pupus


Saat sang surya mulai meredup
Berganti malam yang kelam
Malam tak berbulan malam tak berbintang
Menutup hati yang kelam…….

              Memang kau yang terindah yang pernah menghiasi hatiku
              Tapi kau sia-siakan aku dengan segala perbuatanmu
              Mungkin saat kau membuka pintu hatimu
              Aku telah pergi jauh meninggalkan dirimu
               Bersama rasa sayang dan benci di hatiku……









                                                                                                                                                                        Karya
Jamaludin Ahmad      
A.310.100.254           



Kasih Sayangmu


Ibu…….
Kau adalah belahan jiwaku

Ibu……
Kau adalah pelitaku
Kau adalah guru dari segala guru
Kau adalah cinta dari segala cinta
Kasih sayangmu tak akan terbalas
Kasih sayangmu tak akan lekang oleh zaman











                                                                                                            Karya                                                                                      Jamaludin Ahmad                                                                   A.310.100.254
           



                                                            Aku Yang Lemah
                                
Hari demi hari berganti
Kenapa aku harus terluka karena cinta
Kenapa aku selalu lemah karnamu
Dalam menghadapi semua ini

Kicauan burung yang sangat merdu
Bunga-bunga yang indah
Kenapa aku tidak bisa seperti mereka
Aku ingin hidup seperti mereka
Hidup seolah tiada beban
Aku tidak ingin menjadi orang yang lemah
Yang selalu terluka karena cinta











              Weny lania
              A.310.100.215



Mengenangmu


Senja kini berganti malam
Bayanganmu selalu ada dibenakku
Semua tangis, canda, dan tawamu
Telah terukir dalam hatiku
Hingga bayangmu kini
Menjadi bunga tidurku

Perpisahan memanglah duka
Tapi perpisahan bukan akhir dari segalanya
Karna tanpa engkaupun
Aku tetap bisa hidup
Dan tanpa engkaupun
Dunia ini tak kan pernah kiamat

Jadi, biarkan aku mengenangmu
Sebagai kenangan yang terindah
Dan juga sebagai bunga tidurku






Weny lania
A.310.100.215

Musnah

Ketika kutatap bola matamu
Kulihat kesungguhan hatimu padaku
Saat kau coba meyakinkanku
Betapa besar cintamu padaku

Ku terhanyut dalam rayuanmu
Dan saat kutatap sinar matamu
Tak ada baris keraguan
Yang terlihat untukku

Kau runtuhkan aku
Dengan dayamu dan sejuta pesonamu
Tapi…kini kau patahkan hatiku
Dengan kepalsuan-kepalsuanmu
Sekarang hanya kenangan
Dan kata-katamu yang tertinggal
Semua sejuta pesonamu

Dan kesungguhan hatimu telah musnah
Tanpa jejak seperti dirimu
Yang kini pergi menghilang




Weny Lania
A.310.100.215


Penyesalan

Awan yang begitu cerah
Telah menjadi mendung
Tanpa sinar bintang
Gelap tanpa tujuan
Tanpa arahmu

Aku yang telah lupa denganmu
Aku yang lari darimu
Aku melupakanmu…..
Kini aku menyadari
Aku butuh pertolonganmu

Aku ingin kembali
Dalam setiap lindunganMu........









                                                                                                            Karya                                                                         Dwi Happy                                                                 A.310.100.222


Arti Persahabatan


Kini aku telah melihat
Dari kejauhan rumput yang menari – nari
Melihat senyum sang malaikat
Bersama cahaya rembulan
Bermandikan sinar sang bintang
Penuh dengan warna

                                                Sahabatku………
                                                Bersamamu aku senang
                                                Bersamamu kita berdendang
                                                Bernyanyi bersama burung
                                                 yang berkicau indah
                                                Tanpa tangis
                                                Sahabatku…………
                                                Akan selalu didekatku







                                                                                                            Karya                                                                         Dwi Happy                                                                 A.310.100.222

                                               
Ibu


Saat aku mulai terlahir
Kau yang membawaku
Memberi arti dihidupku
Agar aku dapat mengerti
Tentang semua yang akan aku lewati

Ibu………
Kau telah hidupkan semangatku
Kau menyinari langkahku
Gelap terasa terang
Dalam setiap hidupku

Ibu……..
Maafkanlah segala salahku
Ampunilah segala salah ucapku
Aku tak mau menjadi buruk
Karna dirimulah aku di dunia
Terima kasih ibu……..





Karya
Dwi Happy
A.310.100.222


Sayangku

              Terimalah aku apa adanya
              Rasakan cinta yang kuberi
              Ingatlah dan jangan kau lupakan

Pujaan hati yang akan selalu ada
Untuk menemanimu selalu
Jika jantung ini masih berdetak
Ingatlah aku selalu di hatimu

              Atas semua cinta dan sayangku
              Setiap waktu aku merindukanmu
              Takkan pernah lekang oleh sang waktu
              Untuk selalu mencintaimu
              Tetap menyanyangimu kasih
              Ini adalah janji hatiku






                       

RizaArdyanto
A.310.100.246




Cinta


Bila perih tlah kau rasakan
Meninggalkan arti kenangan
Tak mudah bagimu tuk lupakan
Meski sangat menyakitkan

              Aku datang untukmu
              Tuk balut semua luka lamamu
              Meski tak mudah untukmu
              Membuka hatimu
              Dan memberiku cinta seutuhnya

Cinta tulus hatimu
Cinta yang sebenarnya
Cinta yang tak mungkin untuk yang lain
                                                                                               







Riza Ardyanto
A.310.100.246




Penantianku

Mulai terasa lelah aku bertahan
Terlalu lama aku terdiam
Terlalu lama kau menyadari cinta
Betapa besar yang kudapatkan
Tak selamanya aku mengalah
Tak selamanya aku berdiam

Bawalah aku pergi dari sini
Tempatku berpaling

Haruskah aku pergi
Dan haruskah aku kembali
Harus berapa lama ku bertahan ?
Dalam badai kesendirian
Dalam hati tak teryakinkan
Dalam hati yang tak pernah berubah….







Riza Ardyanto
A.310.100.246




Kasih Ibu


Embun pagi sejukkan jiwa
Hati terasa tenang
Karena cintamu nan tulus
Pahitku terasa manis……
Semua karena hadirmu
Oh ibu……………

                                                Detik demi detik terasa indah
                                                Kulalui hidupku dengan cintamu
                                                Cinta nan luluh di sanubari
                                                Kasihmu sepanjang langkah ini
                                                Tiada henti kurasa

Oh ibu………………..
Tak pernah engkau berkeluh kesah
Beban kau pikul sendiri
Senyumku indahkan jiwamu
Lukaku hentikan senyummu
Tangis menderaku kau hentakkan

                                                Oh ibu………………..
                                                Kau pelita malamku
                                                Kau sang surya siangku
                                                Kau oksigen raga ini
                                                Kau lentera hatiku



Oh ibu………………..
Tiada arti hidup ini tanpa kasihmu
Serasa mati tanpamu
Kau relakan senyummu untukku
Kau tebarkan bunga – bunga cinta di relung hati
Kau bidadari Allah tuk indahkan jagad raya

                                                Oh ibu………….
                                                Kasihmu sepanjang jalanku
                                                Cintamu tak lekang oleh waktu
                                                Seuntai kata ingin kurangkai
                                                Seucap jiwa di relung hati
                                                Terbias wajahmu nan cantik
                                                Terima kasih untukmu ibu










                                                                                                Karya                                                                          Lotari Devi
            A.310.100.204



Arti Cinta


Waktu terasa berhenti
Hati terasa mati
Pikirku tentangmu selalu ada
Terasa dekat aku mengenalmu
Namun, hanya bias dirimu
Bukan seutuh cintamu

Hati selalu ada untuk menanti
Gelap malam sempat aku berpikir
Apa sebenarnya arti cinta
Benakku berkata…..
 Apa seperti secangkir kopi hangat ?
Walau terasa pahit
Namun, nikmat jua rasanya

Cinta………….
Apa artimu sesungguhnya
Kutanya malam…namun hanya membisu
Kutanya siang…terbakar rasanya
Hati enggan berkata
Kuingin mengenal cinta
Bukan dari bola mata saya
Namun, mengenal dari relung hati nan tulus





Oh cinta………
Bolehkan kau tunjukkan indahmu
Indah di hati nan suci
Kuingin kau mengajari aku artimu
Arti nan sesungguhnya dari sanubari terdalam

Walau bahagia datang akhir
Namun, kuingin lebih ada untuk cinta
Pengorbanan itu terasa indah karena cinta
Cinta indahkan dunia ini
Dunia nan bertebar bunga – bunga cinta














Karya
Lotari devi
A.310.100.204



Cinta Tak Bersyarat

Demi nama cinta
Kusembahkan ketulusan hati
Hati nan suci seputih mutiara
Cinta nan ikhlas untukmu
Kujaga kejujuranmu tiap helai nafasmu
Setiaku hanya untukmu
Tanpa kuragu pilih hatimu

Butir – butir embun sejukkan jiwa
Tangis pilu mendera hati
Bayangmu datang disaat lelapku
Kau terbias jauh di mata
Terasa dekat di hati
Tak ada sesalku mencinta
Mencintaimu setulus hati
Kau senyum terindahku

Butir – butir cinta ini begitu dahsyat
Hingga ada tak alasan untukku tuk ingkar
Ingkar pada suatu janji nan tulus
Ingin kumencintaimu karena Allah








Hati memilih cintamu
Cinta nan tumbuh hingga akhir hayat
Tanpa imbalan nan menanti
Inginku langkah di jalan suci pilihan Allah
Tak semua indah di mata akan subur
Melainkan Allah nan Maha Tahu untuk hambanya












                                                                        Karya
                                                                        Lotari Devi
                                                                        A.310.100.204










Kehilanganmu

Mungkin inilah waktunya
Kita untuk berpisah
Berat bebanku
Meninggalkan dirimu
Cinta hilang bukan dirimu……

                        Karena cinta sejati tidak berpihak pada kita
                        Sekarang hapus semua cerita lalu
                        Ingatlah dirimu seperti bintang
                        Yang selalu tersenyum dan menerangi jiwa

Firasat ini…………
Rasa rindu ataukah tanda bahaya
Semua langkah yang lelah
Semua waktu yang hilang
Tapi bayangmu tetap..
Kamu telah memutuskan
Kita takkan lagi bersama






Karya
Heru Susanti
A.310.100.205


Harapku

Bila aku kembali bersamamu nanti
Ku akan selalu menemanimu
Untuk selalu kusayangi
Hanya satu janji yang terucap
Aku sayang kamu………

            Berikan senyuman untukku
            Ku perlu hanya kau lihat ketulusan hatiku
            Akan ku tempuh banyak cara
            Agar kamu tahu semua mauku
            Biarkan aku untuk jadi kekasihmu
            Karna ku terlanjur menyayangimu………









                                                                                                            Karya
            Heru Susanti
            A.310.100.205




Indah Cintamu


Kau pancarkan pesona dipagi hari
Ditemani embun yang setia menemanimu
Seakan tiada henti berikan sinarmu untuk diriku

Kicauan burung yang seakan menyambut gembira kedatanganmu
Seakan tak pernah ada air mata untuk menyambut dirimu














Karya
Heru Susanti
A.310.100.205



Ketulusan Hati


Sesuatu yang tak bisa diucapkan
Jangan dipaksa untuk diucapkan
Dan sebaiknya cukup dimgerti saja
Karena dengan dimengerti dari hati
Banyak makna yang dapat terangkai
Maka berdirilah disampingku….
Dan terangi setiap jalanku….
Seperti matahari menerangi dunia
Seperti aku…
Yang tulus mencintaimu










                                                                                    Karya
Erwan Pambudi
A.310.100.212




Keabadian Hati

Mulut hanya bisa berucap
Cantik adalah hanya ungkapan sesaat
Tetap tak selamanya indah di mata
Karena masih banyak yang lebih tinggi
 dari pada langit…..

Tapi hati lebih dari semuanya
Tapi hati tidak bisa diajak berbicara
Dan hati ini telah memilih cahayanya
Yaitu dirimu……..
Cinta abadiku….










                                                                                                                                                Karya
                                                            Erwan Pambudi
                                                            A.310.100.212




Terlupakan

 
Badai telah berlalu
Seperti kisah cinta itu
Ketenangan  yang baru telah datang

Hujan telah berhenti
Dan berakhirnya hati ini yang telah mati
Dengan ada penerangan yang baru













Karya
Erwan Pambudi
A.310.100.212





Cinta dan Luka

Cinta……………
Diri ini sungguh tak berdaya
Engku bagaikan mutiara kalbu
Bersinar bak bintang dimalam gelap
Tersenyum manis menampakkan cahyamu
Kadang jiwa ini berbisik
Dosa apakah daku ?

Bintang tak lagi bersahabat
Kini, malam berganti siang
            Setetes hujan membasahi relung kalbu
Kau tinggalkan goresan luka dijiwa
Sungguhku tak mengerti……










                                                                        Karya
                                                            Umi Sholikati
                                                            A.310.100.267



Jalinan Cinta


Setangkai bunga kurangkai
Dengan jalinan cinta kasih
Menghiasi seluruh taman surga

Semerbak harumnya bak kembang sari
Sang kumbang tersenym mempesona
Menampakkan ketulusan cinta
Cinta bersemi sepanjang hari














                                                Karya
                                                Umi Sholikati
                                                A.310.100.267



Kesepian

Malam sunyi sepi
Diiringi syair melodi yang menggema
Tersirat bayangan  semu diwajahnya
Ku tak kuasa menahan air mata

Setetes demi setetes membasahi relung pipi
Cinta yang kian menjauh
Seakan berlari meninggalkanku
Dunia cinta………
Bukalah perasaanmu untukku
Rasa cinta yang teramat dalam
Membuat jiwa ini rapuh
Kini,,, luka sukma menyayat hati











Karya
Umi Sholikati
A.310.100.267


Harapan

Malam ini begitu sepi dan sunyi
Aku sendiri terpaku menatap kegelapan malam
Sudah lama kuberdiri sendiri
Menanti hadirnya cinta suci

                        Hanya kepada-NYAlah kupinta
                        Lewat sujud – sujudku ini
                        Karna kutahu ………
                        Dialah penilai hati yang haqiqi

Lantunan do’a kupanjatkan
Berharap kekosongan hati telah terisi
Oleh seseorang yang selama ini kunanti
Agar cerita cinta dapat terlengkapi











Karya
Tri Wahyuni
A.310.100.260

Perih

Kurasakan perih dalam relung hati ini
Tergores luka yang mendalam
Bagi hati yang tersayat pisau tajam
Hingga peluhku mengucur berjatuhan

Tak kuasa hati ini menahannya
Cinta yang semula ada
Kini perlahan – lahan sirna
Benih – benih cinta yang dulu tumbuh mulai layu
Merasakan hati yang tersakiti karna dikhianati















Karya
Tri Wahyuni
A.310.100.260

                        Takkan Terganti


Indahnya pagi membawakan kebahagiaan hatiku
Sejuknya embun pagi menyejukkan hati ini
Pancaran sinar matahari…
Mengingatkanku  akan ketulusaan cintamu
Kan kujaga selalu cintamu
Yang kau berikan untukku
Karna kehadiranmu membawa warna indah dihidupku

Tak  akan pernahku menduakanmu
Walau terpisah jarak dan waktu
Berharap semua ini akan selalu abadi
Kumencintaimu pujaan hatiku
Sampai kuhembuskan nafas terakhirku









Karya
Tri Wahyuni
A.310.100.260



Rembulan


Rembulan sinarmu begitu terang
Membawa sejuta keindahan

Mengiringi keheningan malam
Aku ingin menggapaimu

Rembulan andai aku bisa
Aku ingin menyentuhmu
                                                                                













                                                Karya
                                                Iksan D.P
                                                            A.310.100.253



Kasih


Dirimu begitu anggun
Memancarkan cinta yang sempurna
Ku ingin selamanya bersamamu
Aku ingin menjalani hari – hariku bersamamu

Kasih……aku sangat mencintaimu
Sampai akhir hayat nanti













                                                                        Karya
                                                                        Iksan D.P
                                                                        A.310.100.253





Ibu


Ibu……
Kasih sayangmu tiada akhir
Kau korbankan semua untuk anakmu
Kau tak kenal lelah menyayangiku

Ibu….
Aku ingin sepertimu
Engkau selalu senyum kepadaku

Ibu………
Aku sayang ibu…….
Aku ingin membalas kasih sayangmu hingga nanti










Karya
Iksan D.P
A.310.100.253



Malu


Dirimu malu……
Seperti halnya pada diriku
Aku pun terhinggap rasa malu
Malu yang menderu – deru
Membuat dirimu bisu

Kau malu menatapku
Tanda kau menaruh cinta padaku
Ungkapkan semua perasaanmu
Karna kutahu
Cintamu semanis madu…..












Karya
Sholikhin Darojad T.C
A.310.100.226


Butuh Cinta

Engkau menyayangku…..
Tapi aku lebih menyayangmu
Kamu menghianatiku….
Cintamu timbulkan rasa ragu
Ragu yang menyelimuti hatiku
Membuat diriku pilu

                                    Aku butuh cinta
                                    Kenapa kau berikan dusta
                                    Aku hanya ingin bicara empat mata
                                    Pada dikau kekasih tercinta

Jangan engkau menggombal belaka….
Pada diriku yang sudh tak berdaya
Lemah, lunglai, sengsara……..







Karya
Sholikhin Darojad T.C
A.310.100.226




Penghianat Wanita

Laki -  laki…….wanita
Diciptakan Tuhan di dunia
Untuk Dia memadu cinta
Laki – laki menginginkan wanita
Hanya sekedar pelampiasan nafsu belaka……

                        Kata cinta selalu melayang pada wanita
                        Tapi semua itu hanyalah sandiwara
                        Serigala berbulu domba
                        Selalu mengintai wanita
                        Siang baik, malam buruk
                        Pagi Rina, sore Sinta
                        Senin Mely, selasa Ratna
                        Begitu seterusnya………….
                        Hingga rasa lemas melanda

Aku bilang cinta…..kamu sangat percaya
Aku bilang sayang…..kamu loncat riang gembira
Padahal aku hanya sandiwara

                        Aku tak pernah cinta
                        Pada dirimu seorang hai wanita……
                        Aku cinta pada semua wanita
                        Jangan kau harapkan satu cinta
                        Karena cintaku untuk semua……………

Karya
Sholikhin Darojad T.C
A.310.100.226
Korupsi

Korupsi…….
Korupsi……
Dan korupsi……..
Seakan tak pernah hilang di dunia ini
Seperti binatang yang selalu lapar
Mendarah daging dan menjadi budaya bangsa
Sampai kapan terus begini ?
Kapan akan berakhir ?
Menjadi Indonesia yang maju dan bersih dari korupsi














Karya
Ridwan Hussin
A.310.100.250



Berkata


Aku tidak pernah berkata padamu
Betapa takutnya aku pada gelap
Aku tidak pernah berhak padamu
Betapa perhatiannya aku padamu
Tetapi kamu tahu kan ?
Kamu tahu semuanya
Bahwa aku sangat mencintaimu…….














Karya
Ridwan Hussin
A.310.100.250




Kata


Apa  kata itu ?
Dengan kata dunia tercipta
Dengan kata manusia tercipta dan
Dengan kata kau dan aku bertemu
Betapa pentingnya sebuah kata















Karya
Ridwan Hussin
A.310.100.250





Kekasih


Kamu adalah sesosok makhluk  paling indah
Yang pernah diciptakan Tuhan untukku
Bahkan bulan purnama…….
Tak dapat menyempurnakan malam
Tanpa hadirmu disisiku

Kekasihku……..
Kau pemandangan terindah
Yang disembunyikan Tuhan untukku

Ketika kumasuki relung hatimu
Betapa indahnya suasana di dalamnya
Hingga aku ingin selamanya tinggal di situ
Bermukim di hatimu
Hingga waktu menjemputku







Karya
Endah Lestari
A.310.100.238



Cinta


Hadirmu memberi berjuta warna di hidupku
Begitu indah, begitu banyak cerita tentangmu
Hingga aku tak ingin cinta yang lain

Kau ajarkan aku tentang arti penantian
Kau juga yang ajarkan aku
Tentang indahnya kehidupan
Hingga kumengerti
Akan semua cintamu
Yang membawaku terbang, menembus awan
Hingga kau jadikan dirimu
Bagian dari separuh hidupku








Karya
Endah lestari
A.310.100.238





Malam


              Kuraih hari bersamamu
              Tentang asa, dan rasa di dalam dada
              Berjuta kasih manis tentangnya
              Begitu meraja

Malam …………..
Tak ingin kuberpaling
Malam………………..
Taukah dia dengan segala rinduku ?
Taukah dia akan segala perasaanku ?

              Malam………………
              Aku ingin dia tau akan segala maksudku
              Sampaikan segala isyarat kepadanya
              Tentang rinduku yang menggebu padanya






Karya
Endah Lestari
A.310.100.238




Arti Kehadiranmu


Malam yang sunyi
Kulalui sendiri
Kenangan masa laluku kian menepi
Pupus sudah harapan di dalam hati

              Semenjak perpisahan itu
              Harapan hilang seiring bergulirnya waktu
              Walau kupertahankan
              Kini keputusan mulai datang
              Tapi kucoba untuk selalu tegar

Kasih………….
Kini semua tingal cerita
Tak akan ada lagi senyum dan tawa
Dan hanya kehadiranmu
Yang dapat menjadi pelipur lara…..





Karya
Deni Indah Lestari
A.310.100.256




Kerinduan


Jikalu mentari mulai tenggelam
Yang kurasakan hanya kesunyian
Tapi kehidupan kan terus berjalan
Hingga nanti ajal kan datang….

Meski perih dan sesak di hati
Kan selalu kujaga kerinduan ini
Ku akan selalu menunggu
Seperti yang telah kau janjikan kepadaku

Kuyakin ketika  saat itu datang
Semua penantian panjang ini
Akan berubah menjadi kebahagiaan









                                                Karya
Deni Indah Lestari
                                                            A.310.100.256



Kehidupan dan Cinta


Aku ingin berlari
Bercengkrama gelombang ombak
Dan merasakan hembusan angin
Terbang bersama burung
Menembus alam…….

              Tapi………………..
              Aku lelah, jika harus mendaki bukit tanpa ujung
              Aku tak sanggup, jika harus berjalan diserpihan kaca

Oh Tuhan………………….
Mengapa di dunia ini kau ciptakan cinta  ?
Yang harus berdampingan dengan kehidupan
Padahal terkadang cinta itu menyakitkan
Dan meniggalkan bekas di hati
Tuhan jika ini nyata
Maka berikan aku seribu ketegaran
Dalam menghadapi kehidupan dan cinta



Karya
Deni Indah Lestari
A.310.100.256



Rumput Liar

Saat aku berkaca
Aku tak dapat melihat aku yang sebenarnya
Yang dapat kulihat hanyalah
Fisik yang tak berguna
Yang tak bisa apa – apa

Ingin aku berubah
Mencoba melepaskan lilitan
Rumput liar yang ada di badanku
Tapi…terasa sangat sulit
Harus bagimana sekarang  ?
Haruskah aku tetap diam
Dan menunggu takdir hingga merubahku  ?








Karya
Ririn Setyorini
 ( A.310.100.202 )





Sejenak


Saat aku berjalan menyusuri pantai
Terdengar ombak beriukan di depan mata
Angin semilir berbisik di telingaku
Pasir seolah berdecit

Saat aku melangkahkan kaki di atasnya
Sejenak keteganganku pudar
Beban di pundakku terlarut
Terbawa ombak dan angin

Tapi ini sementara
Saat aku pulang nanti
Beban pun ikut pulang ke pundakku







                                                            Karya
Ririn Setyorini
 ( A.310.100.202)





Aku

Aku memang bukan siapa – siapa
Tak ada orang memandangku
Sebagai aku
Ingin rasanya dikenal orang
Sebagai aku
Bukan aku karna orang tuaku

              Seiring berjalannya waktu
            Perubahan demi perubahan
            Kini muncul perlahan
            Yang kumau kini sudah kutemu
            Yaitu orang telah mengenalku
            Sebagai aku
Mengenalku karna
 kemampuanku, prestasiku, dan kehebatanku







Karya
Ririn Setyorini
             ( A.310.100.202)




Lembaran – Lembaran Duka


Senja yang sunyi
Berkawankan mega – mega merahan
Dengan hembus angin sepoi – sepoi
Aku terbaring memejamkan mata ini

Aku terdiam membisu
Di atas lembaran – lembaran duka
Hatiku menjerit memanggil namamu
Hingga menembus dinding waktu

Andai ku dapat putar waktu
Tapi ….kini kulemah tak berdaya
Aku hanya tinggal bayangan semu
Semoga kau dengar jeritan hati ini
Aku kan selalu haus belaianmu
                                                                 




Karya
Ita Setya Dewi
( A.310.100.232 )





Belahan Jiwa


Kupejamkan mata ini
Saat aku teringat dirimu
Ku kenang kau dalam palung hatiku

Aku tak mampu menepis bayangmu dari relung hatiku
Wajahmu telah terlukis indah di benakku
Aku tak mampu terbang untuk mencari cinta yang lain

Kini sayap – sayapku telah patah
Kau telah merasuk ke dalam hatiku
Hati, jiwa, raga, cinta dan rinduku
Telah menjadi milikmu

Kau takkan pernah tergantikan
Hingga akhir hayatku dan kematian menjemputku
Hingga takdir kan menyatukan kita kembali
Wahai engkau belahan jiwaku………






Ita Setya Dewi
( A.310.100.232)



Cerita Cinta


Langit telah menjadi saksi
Bulan telah berbicara
Bintang telah bercerita
Angin pun telah berbisik
Tentang cinta kita

Cinta kita yang selalu bersemi seperti bunga sakura
Cinta kita yamg menyatu di bawah kolong langit
Cinta kita yang tak mungkin terpisahkan

Meski sejuta rintangan menghadang
Meski badai terus menerjang
Cinta kita kan tetap abadi untuk selama – lamanya










Ita Setya Dewi
( A.310.100.232 )



Dalam Diamku


Dalam diamku……
Memperhatikan setiap tingkah lakumu
Dalam diamku…….
Aku menyimpan sebuah rahasia
Rahasia hatiku padamu
Dalam diamku…….
Aku menyimpan sebuah rasa
Sebuah rasa yang sulit dimengerti
Ahhhh……mungkinkah ini cinta ?














Verit. A
(A.310.100.247 )



Kau


Kau yang bangkitkan rasa di hatiku
Kau yang bangkitkan cintaku
Kau yang buatku semangat

Namun kini…….
Kau yang hancurkan hatiku
Kau yang remukkan jantungku
Dan kau yang membuat aku membencimu













Verit.  A
( A.310.100.247 )





Cinta dan Dusta


Madu – madu……
Racun -  racun……
Setia kuberikan padamu
Kasih sayang kuberikan padamu
Dusta kau berikan untukku
Sengsara kau berikan padaku

              Janganlah kau buatku kecewa akan tingkah lakumu
              Dirimu satu…
              Satu cintaku…..
              Buatlah aku tergila – gila padamu











Verit. A
( A.310.100.247 )



Kasih Tak Berujung


Dalam kasihmu
Tenangkan jiwaku
Tanpamu ku takkan berarti
Tiada kata sesal dari bibirmu
Hanya ada senyum hangatmu
Kutahu ku tak bisa membalasmu
Belum ku bisa bahagiakanmu
Namun dalam relung hatiku
Kucintaimu ibu....













Mika Murdiana
A 310 100 213




Do’a Untuknya



Rona merah terpancar
Terdengar kata nan begitu lembut
Semua indahmu seakan nyata
Terpancar jelas dalam angan-angan
Merah, putih, biru, dan hijau
Semua menyatu dalam hariku
Bahagiaku akan sosok itu
Sosok yang kupuja seakan ada
Doaku dalam hidupku
Tuhanku jaga selalu dirinya untukku










Mika Murdiana
A. 310 .100 .213






Alam


Hamparan sawah membentang luas
Laut biru nan indah
Serta hijaunya alam
Menyejukan mata batinku

Semua begitu jelas akan pesonamu
Dari tanganmu Tuhan
Semua menjadi begitu berarti
Alamku damaimu dalam semangatku
Hingga membuatku takkan lepas syukurku










Mika Murdiana
A. 310. 100 .213






Lentera Mendung


Dinding bumi mulai terlihat rapuh
Atap  langit kian melapuk

              Sejenak terbang di atas angin surga yang semu
              Bertemankan lentera mendung
              Yang semakin meredup
              Mencoba terus terbang bersama sayapku yang terbidik
              Tertatih menahan badai empedu meracuni tubuhku

Wahai Penguasa Alam……….
Inikah setapak nikmat untukku ?








Karya
N. Sulistyorini
( A.310.100.266 )




Bersama Semesta


Ku ingin seperti bunga yang tumbuh di jurang
Yang hidup dalam ketenangan hati
Bersemayam dalam keheningan alam

Ku ingin tetap tersenyum meski hati menangis
Tertawa tuk menutupi kerapuhan jiwaku
Tak ingin ku menjadi benalu
Menjadi beban…..
Untuk orang – orang terkasihku

Ku tak ingin merintih pada bundaku
Ketika diriku sakit akan getir kehidupan
Yang ku ingin membuat bundaku tersenyum
Meski ku harus mengorbankan nyawa hidupku








N. Sulistyorini
 ( A.310.100.266 )




Dibalik Pelangi


Masih ada di sini serpihan kehancuran
Tak lekang senyap terbawa angin kehidupan
Yang kian berlalu…..
Masih terlihat nyata dibalik indanya embun pagi
Redup dikala senja menjelang….
Mendung dikala mentari menyapa….

              Masih ada duka dibalik indahnya pelangi
              Gersang ditengah sejuknya burtiran alam
              Terdiam terpaku memahami kehancuran…..

Tersenyum di atas duka
Menjerit di atas keheningan
Membisu di atas kegaduhan kehidupan







N. Sulistyorini
( A.310.100.266 )





Cinta


Kau cantik………..
Kau begitu indah di mataku
Di hatiku kau begitu sempurna
Bagiku kau begitu istimewa

Kau adalah orang yang kucari
Kau yang ingin kucintai
Ku ingin miliki sepenuh hati
Bersama selamanya sampai mati












Yugo winanto
 ( A.310.100.251)





Bayanganmu


Setiap hari ku selalu memperhatikanmu
Setiap saat aku selalu memikirkanmu
Wajahmu selalu ada di mataku
Senyumanmu selalu ada dalam bayanganku
Suaramu sangat merdu di telingaku
Walaupun ku tak pernah melihatmu
Tak pernah ada disampingmu
Tapi kau selalu ada di hatiku














Yugo Winanto
A.310.100.251




Yang Kunanti


Cinta yang selalu bisa kuberikan kepadamu
Kasih saying yang selalu kutunjukkan padamu

Panas …dingin…
selalu kulakukan untukmu
Tangis…….sedih………
Kebahagiaan…….kesengsaraan…..
Hanya karna kamu

Semua kutunjukkan hanya untukmu
Walaupun kau tak pernah lihat itu !
Tapi aku selalu ada dibelakangmu









Yugo winanto
A.310.100.251




Lentera cintaku

Lentera yang dulu begitu terang kini telah redup
Bahkan telah mati
Dengan seiring berjalanya waktu
Setiap hembusan nafasku…
Setiap kedipan mataku……
Semua hanya tentangmu

Mungkin ini memang gila
Tapi ini semua nyata
Pikirku tak bisa lepas oleh bayanganmu
Tapi hatiku telah ikhlas melepasmu

Kucoba bangkitkan hatiku
Kucoba rekahkan senyumku
Meski kini cahaya lentera telah hilang
Tapi ku tetap berharap bintang kan selalu bersinar
Dalam sunyinya malam

Afifah
A.310. 100. 221

Senyummu


Ketika jendela terbuka
Kudengar suaramu lirih
Menunjukku di rindangan pohon
Sunyummu merekah……
Basah……, menghadirkan embun dalam bola mataku
Harapku ingin melihat senyummu seperti pagi itu









Afifah
 A.310. 100. 221



Tak seperti lilin

Duduk termenung……….
Bulan enggan memancarkan cahaya
Bintang malas untuk mengintip
Mataku sayu menatap malam
Butiran lembut menetes dipipiku
Hatiku remuk mengenang masa lalu
Lembaran masa lalu
Tak kuasa untuk kulupakan
Cinta di hatiku tak bisa tergantikan
Cintaku begitu putih dan suci
Takkan pernah ku nodai
Cintaku akan ku jaga
Hingga akhir hayatku nanti
Cintaku pun tak kan pernah mati
Karena cintaku tak seperti lilin yang mudah habis termakan api

Afifah
A. 310. 100. 221


Sang Penjaga Hati

Terbias dalam senja pembuka sendu
Tergores luka masa lalu
Aku tersudut dalam jiwaku yang kosong
Terhempas, tersayat, terselubung, ketidakpercayaan
Jiwaku rapuh......
Jiwaku mati kaku dan terluka
Aku ingin merasakan perdamaian
Aku rindu oleh kelaraan cinta
Cinta yang tercipta dari keikhlasan
Aku mengerti semua yang terjadi
Kaupun merindukan tanpa keheningan kalbu
Ingin bersanding bercerita di masa lampau
Masa penuh kesedihan, kebahagiaan
Tapi sayang...........
Hatiku hanya dilanda tanya dan duka
Waktu bukanlah waktu yang terbuang
Ingin melihat sukar menghampirinya
Tak bertemu rindu menjadi bayang
Tanpa kenangan kalbu yang panjang
Hanya seuntai kata terucap…………
Titik Pujiwati ( A.310.100.258 )
Penantian Tiada Akhir

Rasa ini masih terus ada dihatiku
Di dalam dada yang selalu membara
Penuh duka cita dan kerinduan yang tiada sirna
Dengan seribu penantianku slama ini
Tak dapat membukakan pintu hati
Yang selalu tertutup rapat
            Andai saja...........................
            Masih ada kesempatan yang tersisa untukku
Aku ingin terbang melayang bersamamu
Selalu menunggu hingga ada yang mengakhirinya
Malampun tak bisa dijanjikan dengan apa – apa lagi
Hanyalah mimpi – mimpi yang tersisa
Mimpi yang tak akan jadi kenyataan
Yang hanya membekas di hatiku
Dan akan menjadi sebuah cerita panjang
Hingga kenangan yang tak terlupakan
Di masa lalu yang begitu gelam

Titik Pujiwati
( A.310.100.258 )

Mengenangmu

Ruang hati telah tertutup untuk cinta yang lain
Bunga – bunga indah mekar dengan serentak  nan suci
Menyentuh halus jiwa yang berawan hitam
Membuatnya kembali putih terang dan abadi
Setelah aku mengenal hatimu
Tak ada siang didalam hidupku
Hanya ada malam yang setia
Membasuh sukma yang bergelutan rindu
Kemilau rangkaian doa – doa pengharapan
Hiasi heningnya malam terhiasi bintang
Malam yang slalu indah
Walaupun hanya dengan setitik cahaya hatimu
                                               



                                    Titik Pujiwati
A.    310. 100. 258
                                   
                                                                                     
Ibuku Sayang

                                                                                     Karya: Mutmainnah
 ( A310100259 )

Ibu...
Kau mengandungku 9 bulan
Kau membesarkanku
Kau merawatku
Kau menyayangiku dan kau mengasihiku
                        Ibu...
                        Kau mendidik dengan kasihmu
                        Tak ada kata menyerah
                        Tak ada kata putus asa, dan
            Tak ada kata – kata yang mampu
mencurahkan... mengungkapkan...
Betapa besar rasa sayang dan cintamu kepadaku
Oh ibu...
Terima kasih atas sayangmu kepadaku
Terima kasih atas cintamu kepadaku dan...
Terima kasih atas semua yang tlah kau berikan kepadaku
Ketulusan Cinta


Karya:Mutmainnah
 ( A310100259 )

Sekian lama kukenal cinta
Merajut kasih satukan hati
Tiada suka tapi duka
Berakhir sudah kisahku dengannya
Kini awan putih menghampiriku
Meleburkan hati yang tlah beku
Ketulusan cinta datang darinya
Berjuta kasih ada padanya
Embun pagi pun berkata
Cintanya seluas samudra
Awan tersenyum melihat kita
Angin membisikkan kata cinta
Kasih...
Pejamkan mata
Satukan  hati dan cinta
Agar kasih kita
Abadi selamanya...
Disepertiga Malamku

Karya : Mutmainnah
( A.310100259 )

Di atas sajadah cinta
Aku bersimpuh disepertiga malamMu
Melalui doa – doaku sepanjang malam
Ku merunduk padaMu
Ku tengadahkan tanganku
Memohon ampun atas segala dosa – dosaku

Ya Rabb...
Dengan merdu kulantunkan asmaMu
Kecintaanku kepadaMu
Melebihi segalanya bagiku






Kepergianmu

                                                                                                                                                            Karya: YessiNisnawati
( A310100230 )

Kasih...
Kenapa kau tinggalkan diriku
Andai kau tahu diri ini tak berdaya
Mengapa kau pergi
Saat cinta ini kuberikan
Hanya untukmu
                        Kasih...
                        Kau pergi
                        Tanpa pamit padaku
                        Kau tahu
                        Aku di sini menunggumu
Kasih...
Aku memang tidak sempurna
Tapi aku punya cinta
Yang aku berikan untukmu
Dengan cara itulah aku mencintaimu dengan sempurna

Kasih Sayang Ibu


Karya: Yessi Nisnawati
 ( A310100230 )


Ibu...
Pengorbananmu begitu mulia
Kasih sayangmu tak akan pudar
Cinta kasihmu begitu sempurna
Kau selimut kegelapanku

                        Ibu...
                        Andai masih ada waktu
                        Akan aku gunakan waktuku
                        Hanya untuk mengabdi kepadamu

Ibu...
Maafkanlah aku
Bahkan disisa umurmupun
Aku belum mampu membahagiakanmu

                        Ibu...
                        Ku sangat menyayangimu
                        Ku sangat mengidolakanmu
                        Kau begitu berharga bagiku
                        Hingga akhir nafasku
                        Hanya kau sumber kebahagiaanku
                        I love you ibu 
















Kepalsuan Cinta


Karya : Yessi Nisnawati
( A310100230 )

Kau bawa harapan untukku
Harapan yang aku nanti dari dulu
Harapan yang membuat jiwaku
Bangkit dari keterpurukanku
                        Cinta yang dulu ada padamu
                        Kesetiaan yang ada di dirimu
                        Kejujuran dan kasih sayangmu
                        Kini semua sirna
Tak pernah kau tau
Begitu sakitnya aku
Kau bawa pergi lagi cintaku
Dan berlabuh dihati yang lain





Terpesona


Berdebar jantungku saat menatap matamu
Miris hatiku saat mendengar suaranya
Lembut suaramu menyentuh hatiku
Indah terasa jika kita dalam satu cinta
Matamu bagaikan intan permata
Yang indah dan berkilau
Indahnya wajahmu bagai salju
Yang putih dan lembut







Aditya M.A
 ( A310100225 )



Sakit


Sakit terasa ketika cintaku pergi
Cintaku hilang terhembas ombak
Hatiku rapuh seperti karang
Karang yang hancur karena ombak
Ombak yang terasa perih di dada
Seakan – akan meninggalkan luka yang dalam










 Adtya M.A
( A310100225 )

Cinta


Cintaku indah jika ku lalui bersamamu
Terukir indah senyummu di dalam hatiku

Cinta...
Indah terasa
Tapi sakit dirasa

Cinta hanyalah pembawa luka
Dan cinta adalah pembawa dusta
Terasa indah jika kita dalam alunan cinta
Karna cinta yang sesungguhnya itu indah




 Adtya M.A
( A310100255 )



Ibu


Disetiap menit aku ucapkan doa untukmu
Disetiap jam aku berzikir untukmu

                        Ibu...
Kau sosok yang tak akan pernah hilang
dari malam benakku
                        Kaulah pelita hidupku
Sejukkan hari – hariku
dengan kasih sayangmu
Yang tak akan pernah lekang
 sepanjang waktu
           



Karya: Hendra Ahya
( A310100223 )



Pagi yang Cerah


Saat mentari hadir
Saat embun mulai menetes di dedaunan
Ketika burung – burung berkicau
Aku terbangun dalam pagiku yang cerah

Langkahku terayun di sebuah meja
Aku terlamun dan aku teringat kata – kata
Yang kutulis dalam tiap lembarnya
Aku ingin menjadi orang sukses






Karya : Hendra Ahya
( A310100223 )



Setangkai Doa


Senja ini kusapa
dengan setangkai doa untuk sayangku
Yang kucinta,,,
Ya rabb cintailah dia dengan rengkuhan mahabbah
PadaMu lindungilah dia dengan sayap – sayap
Akhlakku sesuai syariatMu
Berkahi dia dalam detik – detik nafas
Untuk mengemis ridho dariMu
Rabb ikatkanlah hati kami atas cinta padamu
                        Dan...
Jadikan cinta kami sebagai pelindung dari panas nerakamu
                        Amin...amin Ya Rabb


Hendra Ahya
( A.310.100.223 )


Seandainya
                                                                                   

Hujan mengingatkan aku
Saat – saat bersamamu
Ini tentang hatiku.....

Andai aku dapat meminta
Satu hal yang ingin aku pinta
Cinta yang suci dan tulus
Dari lubuk hatimu yang paling dalam

Andai aku dapat memilih
Aku ingin memilih dirimu
Untuk menemani hidupku selamanya
Andai aku tau, tau kapan ajalku akan tiba
Aku ingin menghabiskan
Akhir untukku bersamamu


Dwi Endah
( A.310.100.245 )

Yang Terbaik Untukmu


Kasih ...........
Kehadiranmu begitu berarti untukku
Hari – hariku indah
Penuh senyum dan tawa
Namun...............
Aku tahu disana ada dia
Yang sangat menyayangimu,mengharapkanmu
Dengan sepenuh hati dan jiwa
Kasih...........
Jika dia lebih mencintaimu
Jika dia lebih menyayangimu
Walau hatiku sakit
Walau hatiku hancur
Namun, jika kau bahagia disampingnya
Aku relakan kau pergi
Karena aku ingin yang terbaik bagimu
Cintaku hanya untukmu

Dwi Endah
( A.310.100.245 )
Tanpamu


Tanpamu ............
Aku diam bukan berarti bisu
Tapi hati sedang dilanda rindu
Tanpamu............
Aku tak mendengar bukan berarti tuli
Tapi karena batin tengah dilanda sepi
Tanpamu...........
Aku tak melihat bukan karena buta
Tapi karena anganku mencari bayangmu
Di sini, dalam sudut lamunan ini
Akan kucoba untuk menepis
Rasa rinduku ini
Melalui bayangan wajahmu
Aku harapkan kesepian kan berlalu


Dwi Endah
( A.310.100.245 )


Puisi Untuk  J – R

                                  Anggitya Alfiansari
                                 ( A.310.100.262 )

Kau membuatku jatuh cinta
Cinta pertama saat melihat peenampilanmu
Cinta pertama saat melihat aksimu

Kau membuat aku tergila – gila
Gila dengan semua karyamu
Gila dengan semua yang ada pada dirimu

Getar suara merdumu mampu membuatku terbang ke langit ketujuh
Alunan musik yang kau ciptakan
Memberikan kesegaran jiwa raga

Aku hanya satu diantara beribu orang yang mencintaimu
Tak mudah diungkapkan dengan hati
Kau memberikan rasa yang terindah

Sekedar foto denganmu memberikan berjuta arti dalam perjalanan hidupku
Takkan berhenti berjuang menggapaimu
Jiwaku dan jiwamu menjadi satu

Dan....................
Tumbuh memberikan semangat di kalbu
J – Rockstar satu jiwa satu semangat















Antara Solo dan Bandung

                                 Anggitya  Alfiansari
                                 ( A.310.100.262 )


Antara Solo dan Bandung
Suara gemuruh kereta membuatku semakin takut
Malam itu aku duduk sendiri menyepi
Tak sabar rasanya ingin bertemu denganmu
Melepas kerinduan yang tertunda selama ini

Antara Solo dan Bandung
            Aku tak berdaya tanpamu
            Tak tau arah, tak tau tujuan

Aku tunggu dalam rindu, menanti  di pojok LTB
Berjalan menelusuri dinginnya malam di tengah kota
Membuatku semakin penasaran

            Lelah air mata mengalir disela sungai pipi
Melihat sosok laki – laki dan perempuan itu berhenti di depanku
Antara Solo dan Bandung
Membuatku semakin terjatuh
Menguburkan semua mimpi dan harapan
yang kita bangun selama ini
Terjawablah sudah keraguanku
Antara aku, kamu, dan dia

            Antara Solo dan Bandung
            Banyak kenangan yang tergores
            Kenyataan yang harus aku hadapi

Bukannya lebih baik aku yang mengalah
demi kebahagiaanmu…….?
Waktu telah berlalu, tak pernah berhenti, tak pernah kembali
Perjalanan cintaku terhenti, terpisah karena keadaan
Antara Solo dan Bandung






Namamu Tova

                                                                  Anggitya Alfiansari
                                                                  ( A.310.100.262 )

Anugrah cinta yang kau beri mengalir di nadi
Namamu terukir indah di jantungku yang terdalam
Galau, resah, sedih telah pergi setelah kehadiranmu
Gemertak hatimu melihat tingkah manjamu

Inginku selalu ada di dekatmu, menemani perjalanan hidupmu
Tuk melepas rindu di kalbu
Apakah kau tahu tentang rasa ini…..?

Detik – demi dekit pikiranku selalu tertuju untukmu
Yakinkanku kau yang terakhir dalam hidupku
Anganku ingin menggapaimu, untuk hidup bersama
Nuansa hening ini sungguhlah indah
Tak mungkin ku akan bisa mencari – cari lagi yang lainnya
Aku akan selalu setia untukmu
Raga dan jiwa ini ku persembahkan khusus untukmu
Aku dan kamu tercipta untuk bersama, selamanya
Menbuka Hati


                                                                   Yuli Astuti
                                                                  ( A.310.100.235 )

Aku tersenyum.......
Tak bisa ku ungkapkan perasaan saat ini
Aku hanya bisa tersenyum dan tersenyum
Awan cerah yang menyelimuti langit
Seakan ikut tersenyum melihatku

Aku tersenyum..........
Tidak ku sangka hati ini mulai terbuka
Setelah sekian lama tertutup
Terasa  salju meleleh di dalam hatiku

Aku tersenyum...........
Melihat burung yang seakan bernyanyi untukku
Aku berharap sekarang, besuk, dan selamanya
 Hati ini hanya untukmu


RINDU


Detik waktu terus berlalu
Langkahku adalah hembusan nafasmu
Hembusan nafasmu adalah detak jantungku
Detak jantungku adalah kehidupanku
Keehidupanmu adalah anugrah untukku
Hembusan nafasku dan detak jantungku seakan berhenti
Hanya tinggal nama yang tertinggal di dalam hati
Memandang wajahmu, melihat senyummu
Bagaikan berjalan di atas air
Kini tinggallah air mata yang tersisa
Air mataku adalah bahasa yang paling jujur
Yang ingin mengatakan
Sungguh aku rindu padamu


Yuli Astuti
( A.310.100.235 )

Dimana Hatimu


Seperti kereta api yang tak memerlukan rel
Seperti tanaman yang tak membutuhkan air
Seperti cinta tanpa ada kasih sayang
Seperti itulah kau menganggapku
Seperti guru yang diam pada murid
Seperti orang tua yang marah pada anak
Seperti pacar yang sering berdua
Seperti itulah kau perlakukanku
Api akan padam di beri air
Pena akan mati tanpa tinta
Burung takkan terbang tanpa sayap
Tapi hati ini takkan retak walau kau sakiti



Yuli Astuti
( A.310.100.235 )



BUNDA

                                                                   Nimas Ayu Farida
                                                                  ( A.310.100.242 )


Doamu selalu menyertaiku
Senyummu selalu ada buatku
Kasihmu selalu mengiringi setiap langkahku
Perhatianmu selalu setia menemaniku

Sedihku..............
Susahku..............
Sakitku.................
Membuatmu selalu murung

Tawamu............
Bahagiamu..........
Menjadi motivasi dan inspirasiku
Oh Bundaku



KAMU


Bukan kehendakku yang selalu menginginkanmu
Bukan kemauanku untuk selalu memilikimu
Dan bukan kuasaku untuk selalu bersamamu
Namun,  semua ini di luar kendaliku

Jangan salahkan aku jika aku selalu
Menyebut namamu di dalam tidurku
Jangan benci aku jika aku selalu
Membayangkan dirimu
Ingin kuhilangkan semua tentangmu
Tapi sungguh aku tak mampu



Nimas Ayu. F
( A.310.100.242 )




Penyesalan


Aku hanya setitik noda yang menghiasi lembaran samudra kegelapan
Yang terus membawaku ke gelombang dunia kedustaan
Banyak khilaf dan dosa yang kuperbuat
Hanya penyesalan yang aku dapat
Membuatku ingin mengulang waktu
Dan tersadar akan semua itu






Nimas Ayu. F
( A.310.100.242 )





RAPUH

                                                 Septiana Dwi
                                                 ( A.310.100.265 )
                                                

Bagai berjalan di atas pecahan kaca
Dimana kaki dan tangan
Masih penuh darah dan luka serta sayatan
Akankah masih bisa tersenyum ?

            Berjalan sendirian dalam kegelapan
            Hujan lebat, badai dan petir teman jalanku
            Akankah bertahan ?
            Ataukah . . .
            Akan menangis dan berhenti disitu
Dan memandang keadaanku yang begitu memilukan

Rasa sakit . . .
Rasa sadih . . .
Jadi satu, menusuk hati
 Menemani langkah yang semakin merapuh
Dingin malam menambah
Sebuah derita dunia

Menyakitkan . . .
Haruskah kulawan ?
Atau……..
Aku berhenti dan biarkan ragaku mati
Bersama rasa sakit yang semakin mengiris















Tentang Seseorang


Diantara cerita lalu
Terselip wajah dan namamu
Yang sampai saat ini
Selalu mengikuti langkahku
Meski cerita yang tlah lalu
Menjadi serpihan kenangan tempo dulu............
Yang manis dan berakhir tragis
            Tapi satu..........
            Yang tersimpan rapat
            Di relung hati yang terdalamku...
Yang sampai saat ini
Tak terjamah oleh semua hati
Jika Tuhan izinkan aku
Aku hanya ingin kamu
Yang datang padaku
“ Suatu saat nanti ”


Septiana Dwi
( A.310.100.265 )
DIA

Dia........oh...........dia
Slalu dan slalu
Dia........ oh........... dia
Tinggalkan cerita......
Dia........ oh ...........dia
Tak pernah pergi
Dari relung hati
            Resah, gelisah menjadi satu
            Bertumpuk rindu.......
            Untuk dia....................
Untuk cinta masa laluku.....
Yang s’lalu dan s’lalu
Ku harapkan
Hadirnya............
            Dia ......oh.......dia
            Membekas dan tak pernah pergi
Dia........ oh.......... dia
Terbaik dari cinta.....

                                                                  Septiana Dwi
                                                                  ( A.310.100.265 )
Penantian Terakhir

 Wihayanti (A310100248)


Tiada pernah akan duga
Walau sekali ini saja
Awal kali berjumpa dengan dirimu
Kini baru kutemukan cinta
Dalam benakku berkata
Apakah kau pun merasakannya ?
Akan kucoba ungkapkan rasa itu
Rasa yang terpendam dalam jiwa
Akan aku berikan semuanya
Semua cintaku, untukmu ku setia
Namuan apa daya
Kau pejamkan mata untuk selamanya
Hanya tetes air mata yang ada
Dan....
Selamat jalan cinta


Keindahan Cinta

                                                                  Wihayanti
                                                                  ( A310100248 )
 

Dulu pertama kali aku melihat
Melangkah di depan mata
Dan tersenyum memandangku
Tak sadar jantung berdebar

Dulu waktu aku memandangmu
Ada yang berbeda dalam sikapmu yang tenang
Sampai menggoda batinku
Sampai ku ingin mengenalmu

Kau misteri yang memainkan rasa keindahanku
                        Sampai kuterhanyut hatimu
                        Disebuah cinta yang penuh keindahan



Penantian


Malam semakin larut
Sinar bulan kian mereda
Menunggu dirimu datang menjemput mimpi

Janganlah pernah pergi gelisa
Jiwa ini tak menentu lelah tanpamu
Sendiri dalam kesepian…….







Wihayanti
( A.310100248 )




Penantian

Dewi Suryantini
( A310100227 )

Entah berapa lama sendiri ku di sini
Menunggu dirimu datang membawa cinta
Diriku tak mampu menahan rindu
Sampai kapan ku di sini sendiri
Kini hidupku resah tanpamu
Seakan ku ingin berlari
Tuk menerjang bayangmu
Ku ingin belaian tanganmu
Mungkinkah senyummu tak menipuku
Sedangkan kau masih mengharap kasih yang dulu
Sampai kapan ku harus menunggu
Bertanya – tanya setiap waktu
Seandainya engkau tau
Kaulah segalanya di hatiku
Sungguh tiada meragu
Percayalah kepadaku


Kerinduan

Dewi suryantini
( A310100227 )

Bagaikan pungguk merindukan bulan
Begitu diriku yang sangat merindukanmu
Entah dimana diriku berada
Di sini ku menanti dirimu
Malam yang terus berlalu
Tanpa kehadiranmu di sampingku
Mungkinkah engkau juga merasakan
Sepertimana yang aku rasakan
Cintaku kini telah hilang
Kemanakah ku harus melepas rindu
Cintaku hilang di telan waktu
Entah kapan kita kan bertemu
Hatiku terasa sunyi
Aku merasakan kerinduan pada dirimu
Andai engkau jadi milikku
Ku kan selalu membahagiakanmu


Resah


Begitu lama ku menanti datangnya cahaya
Untuk menyinari dalam hidupku
Aku ingin merasakan hangatnya sang mentari
Yang menyinari kegelapan jiwa

Aku bagai lilin kecil tanpa nyala api
Bergitu dingin sekujur tubuhku
Sampai kapankah ku harus begini
Sepi yang membuat gelisah hidupku

Entah pada siapa ku titipkan rinduku
Yang begitu menyiksaku
Kadang hatiku hampa tanpa cinta



Dewi Suryantini
( A310100227)


Kasihku

                                                                  Ady Mukti
                                                                   ( A310100270 )

Mencintaimu bukan sebuah kesalahan
Menyayangimu adalah hal yang paling terindah
Memilikimu  adalah keberuntungan bagiku
Aku ingin mengulang semua hal yang telah aku lewati denganmu
Rasa yang telah ada untukmu ijinkan aku untuk menjaganya
            Aku ingin tertawa bersamamu
            Menangis denganmu
Aku hanya ingin menjadi sebuah pohon kecil dihatimu
Yang selalu tumbuh subur
Dengan setetes air kasihmu
Dan dengan segenggam pupuk sayangmu
Aku ingin terus di hatimu
Sampai akhir usiaku



Cuma !


            Aku punya...........
            Satu cinta
            Satu kebahagiaan
            Satu kesedihan
            Dan satu senyuman manis

Aku titip semua rasa itu kepadamu
Itu yang aku punya sekarang
Jaga semua itu dengan kesetiaanmu
Itu hanya satu
Untukmu selamanya




Ady Mukty
( A310100270 )



Sahabat


Senja ini aku lalui denganmu
Pagi ini kulewati bersamamu
Menompang bahumu
Bergandengan denganmu

Sahabatku
Selalu bersamamu adalah hal terindah
Kau adalah hadiah
Hadiah terindah di hidupku
Apapun bentuk bungkusmu
Kau kan selalu jadi hadiah terindah untukku



Ady Mukty
( A310100270 )




Ibu


Oh ibu
Jika engkau adalah matahri
Aku tak ingin datang  malam hari
Jika engkau adalah embun
Aku ingin selalu pagi hari

Ibu
Durhakakah aku
Jika di telapak kakimu tidak aku
Temui surga itu
Aku adalah lumpur hitam
Yang mendebu menempel di sandal dan sepatu
Hinggap di atas aspal

Terguyur hujan, terpelanting, masuk comberan
Siapa sudi memandang atau mengulurkan tangan
Tanpa uluran tangan Tuhan aku adalah
Lumpur hitam yang malang


Oh ibu.........
Seandainya engkau masih ada
Aku akan membahagiakanmu
Hanya doa yang ku berikan

Oh ibu.........
Engkau dambaan yang selalu kupuja
Semoga kita dipertemukan di tempat yang lebih baik









Marlina Rohmadhoni
A310100269




Melodi Cinta


Sebuah nada dan lagu
Bagai untaian bunga yang indah
Musisi dan seniman
Menyatu bagai angan
Terciptalah sebuah syair yang indah
Seindah dirimu di hatiku
Yang membuatku merasa
Tenang..............
Nyaman............
Tentram............
Dan begitu berarti
Itulah secerca untaian perasaanku padamu



Marlina Rohmadhoni
A310100269



Layu

            Mencintaimu adalah kebahagianku
            Merindukanmu adalah kekuatan cintaku
            Namun, kasih sayngmu adalah berarti untukku
Mungkin aku bisa memberimu seuntai kasih dan cinta
Namum..........
Aku tak bisa memberimu seuntai mawar indah
Mawar yang seharusnya kau petik
Kini telah layu.........
            Tak ada lagi keindahan
            Tak ada lagi aroma keharumannya
Kini..............
Tinggallah duri meratap ratap
Berbelas kasih tanpa rasa malu
Mengemis pada kembang jantan
Berharap dapat terlepas dari kelayuan
Kini............
Tinggalah kata “ maaf “
Yang dapat terucap
                                                                  Marlina Romadhoni
                                                                  A310100269
Sayang


                                                                   Fatkur Rohman
                                                                  A310100240

Sayang ........
Benih – benih cintamu telah tumbuh
Seperti bebijian  yang tertaman
Ku harap engkau segeralah siap menerjang
Menemaniku berjuang membentang lautan

Sayang.........
Bersiaplah segera
Untuk menjalani hidup berdua
Cinta kita sudah terlalu lama
Karena kita sudah dewasa

Sayang...........
Semoga kau tak bosan temaniku
Peluklah aku dan njangan engkau lepaskan
Hingga ajal menjemput

Cinta Jauh Di Sana


Cintaku jauh di sana
Sendiri kini kulalui
Tanpa dirimu di sisiku
Wajahmu terbayang di setiap rinduku

Tiba – tiba menyapa dalam diamku
Akupun menjadi semakin rindu

Ku tulis kerinduan ini
Tentang kesetiaan cintamu

Karena hanya dirimu
Yang selalu ada di dalam hatiku



                                                        Fatkur Rohman
                                                        A310100240


Cinta Dalam Doa


Putaran waktu berjalan menjadi sebuah  kehidupan
Insan tak dapat lari dari perang yang dimainkan
Alam terbentang luas
Menabur sejuta warna

Manis pahit setiap langkah
Terangkum dalam sebuah cerita
Ku ingin senyum selalu menyertai
Di setiap lembar hari

Agar aku bisa menyanyi, saat terbuai dalam mimpi
Samudara akan bergelombang

Namun ku yakin mampu menghadapinya
Karena ada cinta di setiap doa


Fatkur Rohman
A310100240

Rindu Bunda


                                                 Nopianah
                                                  (A310100218)

Sejenak aku bergeming
Sendiri di balik jendela yang tak bertirai

Gelap nan sunyi
Hingga berteman nyanyian hujan
Dan sepotong kondil kecil yang kadang meredup
Air mata pun ikut jatuh terurai
Dengarlah wahai sang angin
Sampaikan rinduku kepada bunda








Ayah


Sosoknya begitu tangguh
Tak peduli hujan menerpa
Tak peduli panas menyengat
Tak peduli peluh bercucuran

            Membanting tulang
            Mencari sesuap nasi ditanah seberang
            Jauh dinda
            Jauh pula ananda

Semua beliau lakukan
Demi melihat keluarga kecilnya bahagia
Kasihnya begitu murni
Meski senja menghilang, ia tetap pancarkan kasihnya


Nopianah
A310100218


Kekasih

Belaian hangat nafas sang cinta
Rengkuh rindu yang tak dekat oleh waktu
Isyaratkan hati tuk tetap kuat menunggu
Angin malam ku titipkan rinduku padanya
Niscaya dia tahu isi hatiku ini

            Walaupun jarak mencoba menjadi penghalang
            Ah  . . . tak ku huraukan itu
            Hanya kepercayaan yang membuat aku sekuat ini                 Yakin bahwa ia juga merinduku
            Untuk tetap percaya bahwa aku dan kamu satu

Perbedaan bukanlah kendala
Rasa cinta memang harus dimiliki
Asa ku tak kan putus
Tuk tetap kukuhkan rasa cinta
Anugerah cinta memang Tuhan yang tau
Manusia hanya bisa melakoni
Alkisah menjadi dua sejoli yang sejati

Nopianah ( A310100218 )
Tanah Airku Indonesia


Ririk Novita Sari (A310100252)

Terbentang luas padang padi ditanahku
Membawa kehidupan bagi bangsaku
Di pematang sawah nan luas itu
Para petani menaburkan benih-benih
Tanaman yang membawa berkah
Terbentang luas laut dan samudra di tanahku
Membawa berkah bagi bangsaku
Di dalam air yang luas itu
Para nelayan mencari dan menangkap ikan
Hasil yang berlimpah, patut kita syukuri atas nikmat  yang diberikanNya pada kita
Bangsaku......bangsa yang kaya
Bangsaku......bangsa yang makmur
Bangsaku......Indonesia raya
Aku bangga milikimu


Pencari Sampah

Bangun dari lelap tidurmu yang nyenyak
Kau mulai menggerakan tubuhmu yang renta
Walau tubuh tuamu meronta............
Namun ragamu tetap semangat mencari pundi – pundi riski
Walau terik mentari serasa menyayat kulit tuamu itu
Kau tak perduli........
Demi sesuap nasi untukmu dan keluargamu
Kau kais riskimu lewat sampah – sampah itu....
Sungguh ironis kehidupanmu
Walau hidupmu susah
Kau tetap bahagia dan bersyukur
Hidupmu sunggu penuh perjuangan
Walau miskin.....
Walau susah
Walau tak punya
Kau jujur dalam sisa hidupmu
Kau pun bersyukur atas nikmat
Yang di beri Nya padamu
Ririk Novitasari ( A310100252 )
Bahagiaku Milikimu


Pertama ku menatapmu
Hati ini tak bergetar
Kedua dan ke tujuh menatapmu
Hati ini pun merasa getaran dahsyat itu

Indah, lembut, hangat, dan penuh hasrat
Rasa itu tumbuh di dalam kalbuku
Taukah kau, setiap hari, jam, menit dan detik berlalu
Tak sedikit pun aku berpaling memikirkanmu

Kau yang ku rindu.........
Kau yang ku sayang.........
Kau lah yang ku nanti di saat pelabuan hatiku akan tertutup rapat
Kau lah yang membuat hidupku terasa
Berbeda.....
Penuh warna, suka, dan ceria



Sikapmu yang lembut dan dewasa itu
Membuatku seakan melayang menuju langit ke tujuh
Aku bersyukur mermilikimu
Aku bahagia memilikimu
Semoga kau lah yang terakhir untukku
Selamanya..............








Ririk Novitasari
A310100252







Kelam


Hancur sudah masa depanku
Yang penuh dengan kehidupan kelam dan suram
Hari-hariku diselimuti dengan banyak dosa
Dan hanya bisa membuat orang lain sengsara
            Mabuk-mabukan, judi, mencuri bahkan berzina
            Menjadi pekerjaanku setiap hari
            Kapankah kehidupan seperti ini berakhir?
            Mungkinkah orang sepertiku bisa masuk surga
            Tak seorangpun bisa menjawab
            Hanya aku yang dapat menjawabnya
            Jika aku mati nanti ...



Karya :
Alfian Khoirul S.
A.310.100.207



Suara hati

Aku disini...
Sendiri berteman sepi
Menghanyal yang tak pasti
Menunggu dirimu kembali
            Aku tahu aku bukan siapa-siapa bagimu
            Hanya bisa mengagumimu dalam hati
            Karna engkau tak pernah melihat aku disini
            Yang mencintaimu dengan setulus hati
Sakit rasanya bila kau tolak cinta yang tulus
dariku ini
Bukakanlah pintu hatimu untukku
Dan biarkan aku menjagamu
Semampuhku dan sekuat raga ini 



                                                                        Karya :
                                                                        Alfian Khoirul S.
                                                                        A.310.100.207


Cinta tak sampai


Aku cinta kamu
Aku sanyang kamu
Aku ingin mamilikimu
Aku ingin menjagamu
            Kata-kata indah yang hanya kusimpan dalam hati     dan tak sempat tersampaikan
            Karna dirimu terlalu acuh untuk mendengarnya         Bahkan waktu lima menit saja tak ada untukku
            untuk menyampaikan perasaan ini
Tuhan tolonglah hambamu ini
Yang sedang diselimuti peras cinta
Bukakanlah pintu hatinya untukku
Agar aku bisa menyampaikan perasaanku padanya
Agar dia tahu perasaanku yang sebenarnya
Atau hanya kusimpan perasaan ini sampai
Akhir hanyat ini . . .   


Karya :
Alfian Khoirul S.
A.310.100.207

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar